Family
8 Tip Menghadapi Anak yang Suka Merebut Barang Orang Lain

19 Mar 2017


Foto: Fotosearch

Bermain bersama, merupakan salah satu kesempatan balita untuk belajar mengenai keterampilan sosial. Namun, terkadang tidak dapat berjalan lancar karena pasti ada saja drama yang terjadi. Seperti berebut mainan dengan teman sebaya. Lalu apa yang harus dilakukan orangtua saat anak merebut mainan atau barang dari temannya? Berikut delapan tip menghadapi anak yang suka merebut barang orang lain seperti dilansir dari situs Ayahbunda.

1. Segera bertindak
Usahakan Anda segera menindaklanjuti perilaku anak, jangan menunggu hingga ada anak yang menjerit ataupun menangis. Anda bisa katakan “stop”, dan jelaskan bahwa ia baru saja melakukan perbuatan yang tidak dapat dibenarkan.

2. Tenangkan situasi
Jika anak tidak mau menyerahkan barang milik temannya, jangan dipaksa. Anda tidak perlu terburu-buru bahkan memaksanya, karena hal tersebut malah bisa memancing tangis anak. Segera bawa ia menjauh dari temannya sementara waktu.

3. Bicara 4 mata
Ajak anak duduk sejajar dengan Anda dan tatap matanya. Dengan perlahan dan tegas, ajak anak membicarakan perasaannya. Buat ia mengerti bahwa ia sudah menyakiti orang lain dan akan lebih menyenangkan jika bermain bersama tanpa menyakiti satu sama lain.

4. Minta maaf
Jika sudah tenang, ajak ia bertemu temannya untuk minta maaf, mengembalikan barang dan bermain kembali. Apabila ia belum mau minta maaf, jangan dipaksa dan dimarahi. Berikan ia waktu lagi tetapi jelaskan bahwa ia tetap harus minta maaf, bagaimanapun juga ia sudah berbuat salah.

5. Konsisten
Bagaimanapun juga kerjasama antara Anda dan pasangan juga harus kompak. Tetaplah selalu konsisten dengan peraturan Anda setiap kali anak berulah di depan umum. Tidak perlu merasa malu dengan orangtua lainnya, karena pasti mereka akan mengerti situasi yang Anda hadapi. Cukup balas tatapan orang lain dengan senyuman.

6. Puji perilaku baik anak
Jangan hanya fokus pada anak ketika ia melakukan kesalahan, coba cari alasan untuk memujinya ketika ia bersikap baik. Seperti, ketika ia mau berbagi mainan atau meminta giliran untuk bermain tanpa menyakiti anak lainnya. Katakan bahwa Anda bangga dan senang dengan perilakunya. Pasti ia bahagia mendengarnya.

7. Biasakan minta izin
Sejak dini anak harus dibiasakan minta izin dulu sebelum menggunakan barang yang bukan miliknya. Tentu saja kebiasaan meminta izin ini harus diberlakukan juga pada seluruh anggota keluarga. Dengan begitu, Anda bisa sekaligus menanamkan budaya sikap santun dalam keluarga.

8. Role model yang baik
Menjadi contoh yang baik merupakan salah satu solusi agar anak dapat berperilaku santun. Salah satunya adalah mencontohkan cara untuk berbagi. Susanne Ayers Denham, psikolog asal Amerika Serikat mengatakan bahwa anak akan terbiasa untuk berbagi jika dicontohkan oleh orangtua. Contohnya, saat memiliki mainan baru ajak ia untuk berbagi mainan tersebut kepada temannya, atau ajak anak untuk menawari kue miliknya kepada teman. (f)

Baca Juga:

MON
 



Topic

#anak, #pendidikananak

 

polling
Uang Elektronik

Belakangan ini segala transaksi dilakukan secara nontunai. Yap, bisa dibilang kini kita bergantung pada uang elektronik (seperti Flazz - BCA, e-money - Mandiri, hingga BRIZZI - BRI) untuk pembayaran transportasi online, makan di restoran, hingga tol.

Berapa jumlah uang elektronik yang Anda miliki?