Selebritas 

Piyu Padi
"Dunia Musik Bisa Tanpa Narkoba"


 
Rating Pembaca
 
Beri Rating Artikel ini

Piyu Padi <br> "Dunia Musik Bisa Tanpa Narkoba" Femina
Piyu mengakui, dunia musik rock & roll yang ia geluti, tidak bisa jauh dari narkoba dan alkohol. "Beberapa teman saya ada yang sudah pernah atau masih terjebak dalam godaan itu. Saya pun sempat tergoda waktu SMA. Tapi, hal itu terjadi sebelum saya menyadari,  saya punya tujuan hidup dan mimpi yang lebih besar untuk dicapai. Hidup itu dibangun oleh mimpi, bukan zat-zat adiktif.

Ia bercerita, kebanyakan orang yang lari ke narkoba dan alkohol alasannya adalah pencarian ide kreatif. Menurutnya, ini karena orang tidak tahu bahwa zaman sekarang banyak sekali cara alternatif untuk mengembangkan ide dan imajinasi yang lebih efektif dan tidak merugikan diri sendiri ataupun orang lain. Bisa dari segi manajemen, seperti brainstorming dengan orang lain, atau mengubah personal mindset dengan berbagai macam pembelajaran atau pendekatan spiritual.

"Ada banyak bentuk pengembangan diri yang masih harus saya lakukan. Yang pertama sebagai gitaris. Tentunya saya tidak akan pernah berhenti belajar. Saya senang belanja banyak CD album dari berbagai aliran hanya untuk browsing. Kalau sedang tidak nge-band, saya sering menjadi additional player atau pemain tambahan untuk orang lain. Bukan hanya melatih skill bermain gitar, tapi juga untuk menajamkan insting saya sebagai produser," tuturnya.

Ia mengagumi Timbaland sebagai produser karena dia punya ciri khas sound yang sangat dikenal. Orang yang mendengar lagunya, langsung tahu bahwa itu lagunya Timbaland. "Saat ini saya sedang mengerjakan album solo. Konsepnya seperti beberapa album Santana yang terakhir, di mana saya berperan sebagai produser, komposer, sekaligus pemain gitar. Rencananya, saya akan mengajak berbagai musikus dan penyanyi untuk menyumbangkan bakatnya. Saya tidak mencari orang-orang yang sudah punya nama untuk menjual album ini. Yang saya cari adalah karakter yang unik dan sesuai dengan jiwa musik saya," kisahnya.

Namun, ia mengakui masih harus belajar banyak sekali sebagai pelaku bisnis di industri musik. Dengan bermain bersama orang lain, ia bergaul dan menambah pemahaman tentang jalannya industri ini. Kalau dulu pada awalnya ia terlibat langsung dalam keseharian perusahaan, sekarang ia sudah bisa memercayakan berbagai hal kepada orang-orang profesional yang bekerja untuk E-Motion. "Saya ingin mengembangkan E-Motion sesuai dengan perkembangan teknologi. Saat ini digital content menghasilkan banyak sekali keuntungan, banyak sekali peluang usaha di sana. Saya tidak mau berkutat dalam bentuk bisnis musik yang tradisional. Tapi, di saat yang sama, kualitas musik yang saya produksi harus tetap diutamakan."

Primarita Smita



 
 
  > KOMENTAR
 
  Tulis Komentar Forum
200 karakter tersedia

** Dengan meng-klik tombol "kirim" berarti anda telah menyetujui Privacy Policy & Disclaimer kami.
K I R I M  
 
Topik Hari Ini Kekerasan Seksual pada Anak Femina
TOPIK Hari Ini
Kekerasan Seksual pada Anak
Bagaimana Anda melindungi anak dari kekerasan seksual? Dan hukuman apa yang paling pantas untuk pelaku kekerasan ini?
KOMENTAR
17 Apr 2014 - yovita.smobile
Saat hendak melepas ank masuk dunia sekolah pertamakali,yaitu TK. Saya sudah memberitahu dan mengajarkan ke3 putra saya bahwa tubuh mereka harus mereka lindungi sendiri.Tidak ada yg boleh menyentuh tanpa ijinnya.Dan mrk boleh marah pada yg melakukann ...
17 Apr 2014 - mulyadewi
cukup sulit memang kita bisa mengawasi anak2 kita 24 jam penuh, walaupun kita sudah membekali mereka ilmu yang paling mudah ataupun yang paling canggih sekalipun, selama para pelaku yang psikopat itu belum musnah rasanya masih belum aman. tetapi h ...
16 Apr 2014 - wara
Pertama beri pengetahuan kepada anak mengenai alat kelamin, apa yang tidak boleh dan yang boleh berkaitan dengan alat kelaminnya, kedua, mengawasi setiap tingkah laku dan perkembangan anak, ketiga, mendorong pihak sekolah juga memberi pengetahuan yan ...



Majalah Edisi 16 (19 - 25 April 2014) Femina  Edar 
Wednesday, 16 April 2014






  VIDEO