Info Kuliner 

Bartender, Tidak Sekedar Meracik


 
Rating Pembaca
 
Beri Rating Artikel ini

Bartender, Tidak Sekedar Meracik Femina
Kemahiran seni mencampur minuman bisa dilakukan secara otodidak, melalui apprenticeship (magang di berbagai tempat), atau bisa di institusi khusus. Di Indonesia, pembelajarannya masih menjadi bagian dari program pendidikan di akademi atau sekolah tinggi pariwisata.
Menyadari profesi bartender sebagai profesi menjanjikan, di Amerika Serikat sudah berdiri sekolah khusus yang menawarkan program bartending. Yang jadi favorit antara lain PBSA Bartending School, National Bartenders Bartending School, American Bartenders School, dan ABC Bartending School. Sedangkan di Inggris, ada Shaker, Bas Bartending School dan European Bartender School. Dibanjiri peminat dari berbagai negara!
   
Sebagai bartender tingkat handal, mixologist mampu mencipta hingga ratusan resep minuman yang didasari konsep. Ini dibarengi tampilan minuman yang menarik, penamaan yang mudah diingat dan catchy, plus perhitungan biaya juga jadi tanggung jawab. “Mixologist harus bisa berpikir secara menyeluruh. Tidak sesederhana menuangkan bir ke dalam gelas,” ujar Lawrence A Budiarto, konsultan F&B dari Roots International Hospitality Management, Jakarta.

Wajib pula bagi bartender muda untuk memenuhi salah satu job desc beradaptasi cepat pada lingkungan. Ini penting, karena di kemudian hari, ia akan menjadi mixologist yang siap ditempatkan di bar pesta manapun, dan di belahan dunia manapun. “Setiap tempat memiliki pelanggan dengan karakter yang berbeda-beda, sehingga mixologist  harus cerdas ‘menangkap’ apa yang diinginkan tamu,” urai Carson Quinn. Ini diamini Daniel Alexander, F&B Manager and Mixologist dari Negev Restaurant, Jakarta. “Kepuasan diri adalah  ketika melihat minuman yang  saya ciptakan ngena di lidah pelanggan”.

Bagi Benjamin Browning, Master Mixologist dari resto Otel Lobby, Jakarta, mixologist jangan hanya hanya pintar dalam memproduksi cocktail, tapi kritis pula meracik mocktail. Jadi, walau tanpa alkohol, rasa minuman pun tetap harus memiliki kejutan. Atau, lihai pula memodifikasi resep cocktail kesohor ke dalam versi mocktail.  Yang cukup populer di Jakarta adalah  virgin margarita (jeruk nipis, jeruk dan soda), virgin mojito (apel, daun mint, jeruk nipis, dan soda), dan virgin caipirinha (jeruk, lemon dan ginger ale). Namun karena bahan baku di setiap bar bisa jadi berbeda, seorang mixologist mampu menyikapinya dengan tangkas berimproviasi. Bayangkan jika ini dialami pada seorang bartender muda yang masih terpaku pada resep baku. Jikapun diminta meracik secara dadakan, rasanya bisa jadi amburadul! Dan, pantang pula bagi mixologist sejati untuk sekedar menjiplak minuman dan mengekor inovasi orang lain. Mereka justri ‘mencambuk’ diri untuk mencipta rasa dan teknik terdepan atau melakukan pengembangan dari teknik terdahulu. (f)




 
 
  > KOMENTAR
 
  Tulis Komentar Forum
200 karakter tersedia

** Dengan meng-klik tombol "kirim" berarti anda telah menyetujui Privacy Policy & Disclaimer kami.
K I R I M  
 
Topik Hari Ini Cinta Bumi  Femina
TOPIK Hari Ini
Cinta Bumi
Apa yang sudah Anda lakukan agar bumi lebih lestari?
KOMENTAR
22 Apr 2015 - Frirmalasari
Kontribusi saya sederhana yaitu tidak bercita-cita membangun rumah gedongan plus punya mobil lebih dari satu. Saya akan sebisa mungkin memanfaatkan transportasi publik dan meminimalisir penggunaan AC. 
22 Apr 2015 - indrifebianti
Manusia adalah makhluk yang paling sulit diatur, apalagi oleh manusia lain. Jadi segala sesuatu itu harus dimulai dari komitmen dan kesadaran pribadi kita sendiri dan berani mempertanggungjawabkannya. Tumbuhkan itu dulu, baru semua yang ingin kita ...



Majalah Edisi 17 (25 April - 1 Mei 2015) Femina  Edar 
Wednesday, 22 April 2015






  VIDEO