Seks 

Obat Kuat, Apakah Itu?


 
Rating Pembaca
 
Beri Rating Artikel ini

Obat Kuat, Apakah Itu? Femina
Banyak pria yang rela melakukan apa saja agar terlihat perkasa di tempat tidur, termasuk mengonsumsi obat kuat. Apakah suami Anda juga suka mengonsumsi obat kuat? Ayo tahu lebih banyak tentang obat kuat.

Konsultan seks dr. Ferryal Loetan menjelaskan bahwa obat-obatan untuk meningkatkan kualitas hubungan seksual terbagi menjadi tiga macam, yakni obat yang memperbaiki gangguan fungsi seksual pada pria, obat afrodisiak yang bahan bakunya mampu meningkatkan libido, serta suplemen dan vitamin yang dapat meningkatkan stamina.

Viagra, obat yang ‘didewakan’ banyak pria, termasuk salah satu obat yang memiliki khasiat memperbaiki gangguan fungsi seksual. Namun, disfungsi seksual tak seluruhnya dapat ditangani oleh Viagra. Dengan mengonsumsi Viagra, belum tentu ‘si junior’ akan perkasa dan tak pernah ‘tidur’. Pasalnya, bila ereksi yang bermasalah ini berkaitan dengan persarafan atau merupakan efek dari konsumsi obat lain, maka menelan Viagra sebanyak apa pun tak bakal berpengaruh sama sekali.

Dokter Ferryal juga mengatakan, obat yang memperbaiki disfungsi seksual pria tak boleh dikonsumsi setiap hari. Konsumsinya juga tidak boleh lebih dari satu setiap kali pakai. Jika dosisnya tidak dikontrol atau daya tahan tubuh pria sedang lemah atau dia sedang mengonsumsi obat lain yang berbahan baku nitrat, bisa membuat dia pingsan, stroke, dan bahkan nyawa melayang.

Kelebihan dosis obat kuat juga dapat menyebabkan kerusakan ereksi permanen. Pasalnya, penggunaan obat kuat yang tak semestinya dapat menimbulkan kondisi priapism, yaitu ereksi yang berkepanjangan.

Jika suami ngotot tetap ingin mengonsumsi jenis-jenis obat per¬kasa itu, sebagai istri, Anda harus merayunya agar berkonsultasi dulu kepada dokter, dan membeli obat-obatan tersebut di apotek resmi dengan resep dari dokter. Memang, biasanya harganya lebih mahal. Namun itu lebih terjamin ketimbang membeli dari agen-agen obat di pinggir jalan yang tak dijamin keasliannya. (f)




 
 
  > KOMENTAR
 
  Tulis Komentar Forum
200 karakter tersedia

** Dengan meng-klik tombol "kirim" berarti anda telah menyetujui Privacy Policy & Disclaimer kami.
K I R I M  
 
POLING

Rentan Bullying
Menurut Anda bully adalah bentuk dari:

Melakukan kekerasan hanya secara fisik.
Mengumpat dengan kata-kata kasar atau membentak.
Menekan seseorang secara emosional.
Memberi tugas atau pekerjaan di luar batas.
Menghina atau memperolok.
Memandang remeh.
Mengabaikan.
Memanipulasi atau membohongi.
Memarahi terus-menerus.
Mengancam atau menakut-nakuti.
Kekerasan secara fisik dan emosional.
Topik Hari Ini
TOPIK Hari Ini
'Pamer' Si Kecil di Sosmed
Seberapa sering Anda memajang foto aktivitas anak Anda di media sosial?
KOMENTAR
27 May 2015 - NurlaeliUmar
Mengunggah foto ke media sosial, awalnya karena bangga dengan perkembangan dan prestasi anak. Tapi setelah melihat tayangan di televisi atas beberapa kasus penculikan oleh orang-orang yang berkenalan di media sosial, sedikit di batasi saja.
26 May 2015 - Rury Paurisca
Sebagai seorang bunda, tumbuh kembang anak menjadi yang utama, dan tentu saja moment yang menggemaskan itu tidak mungkin dilewatkan begitu saja. Hampir setiap hari saya pasti upload foto si kecil di sosial media (path, facebook, atau instagram) dan i ...
26 May 2015 - risyagroove
Alasan saya mungkin lebih karena ingin mengabadikan moment ya moms, selain itu juga cara untuk mengabari sodara dan sohib tentang si kecil dan dari situ kita bisa bertukar kabar ya moms, apalagi saya pindah jauh dari kota asal saya :D



Majalah Edisi 22 (30 Mei - 5 Juni 2015) Femina  Edar 
Wednesday, 27 May 2015






  VIDEO