Karier 

Mencapai Ambisi Bersama Tim


 
Rating Pembaca
 
Beri Rating Artikel ini

Mencapai Ambisi Bersama Tim Femina
Selain memiliki ambisi pribadi, keberhasilan kita di kantor pun salah satu faktornya adalah adanya ambisi tim. Tak jarang ambisi macet di tengah jalan karena hambatan-hambatan yang muncul di dalam tim kerja.

Berikut ini beberapa hal yang perlu Anda perhatikan untuk berhasil mencapai ambisi Anda bersama tim, mengutip dari buku Leadership A to Z: A Guide for the Appropriately Ambitious, yang ditulis oleh James O’Toole.

1 Adakan perubahan.
Gunakan kata kunci adaptasi. Artinya, lakukan perubahan, tetapi dengan memerhatikan potensi yang dimiliki anak buah Anda.

2 Menciptakan pengikut (bawahan) yang antusias mengikuti Anda.
Ada beberapa tip yang bisa Anda coba terapkan:
•    Memperlakukan rekan satu tim dengan hormat
•    Memberi inspirasi dengan visi Anda
•    Tidak pelit bagi ilmu
•    Menoleransi kekurangan / kesalahan tim
•    Dapat dilihat dan selalu ada
•    Berbicara dengan (dan mendengarkan)
•    Memberi rekan satu tim kesempatan untuk berkembang
•    Jangan menyerah, atau mengubah arah semaunya
•    Memiliki keberanian dalam keyakinan
•    Berterus teranglah dan lakukan apa yang Anda katakan

3 Bersikap fleksibel.
Tak selamanya bawahan bisa mengikuti langkah Anda. Bersikaplah fleksibel, misalnya mengubah strategi yang lebih realistis. Namun, perubahan ini pun perlu Anda pilah-pilah. Mantan PM Inggris, Margaret Thatcher, mengatakan, seseorang dapat mengubah taktik, strategi, dan program-programnya sesuai perubahan situasi. Tapi, mengubah prinsip? No way.

4 Komunikasikan ambisi Anda kepada bawahan dan mintalah pendapat mereka.

5 Kontrollah setiap langkah untuk mewujudkan ambisi.
Mewujudkan ambisi harus menyiapkan beberapa langkah jitu. Kontrol setiap langkah tersebut tapi tidak secara berlebihan (apalagi menekan), karena bisa mematikan inisiatif bawahan Anda.

6 Ego.
Ketika ambisi mendekati tujuannya, kadang ada ego untuk menampilkan keberhasilan itu berkat kerja keras Anda, bukan tim. Hati-hati, ego seperti itu bisa menyakitkan hati dan kelak Anda tidak akan mendapat dukungan lagi.

7.Inteligensi.

Untuk kepemimpinan, yang terpenting adalah inteligensi untuk memimpin, yakni kemampuan memahami karakteristik bawahan dan mendorong mereka untuk maju.

8 Delegasikan tugas kepada bawahan.

Untuk mewujudkan ambisi, tak perlu Anda maju untuk semua lini. Miliki standar operasional.

9 Kedermawanan.

Jika Anda mengharapkan dukungan dan lo¬yalitas bawahan, perjuangkan pula hak-hak mereka. (f)





 
 
  > KOMENTAR
 
  Tulis Komentar Forum
200 karakter tersedia

** Dengan meng-klik tombol "kirim" berarti anda telah menyetujui Privacy Policy & Disclaimer kami.
K I R I M  
 
POLING

Rentan Bullying
Menurut Anda bully adalah bentuk dari:

Melakukan kekerasan hanya secara fisik.
Mengumpat dengan kata-kata kasar atau membentak.
Menekan seseorang secara emosional.
Memberi tugas atau pekerjaan di luar batas.
Menghina atau memperolok.
Memandang remeh.
Mengabaikan.
Memanipulasi atau membohongi.
Memarahi terus-menerus.
Mengancam atau menakut-nakuti.
Kekerasan secara fisik dan emosional.
Topik Hari Ini
TOPIK Hari Ini
'Pamer' Si Kecil di Sosmed
Seberapa sering Anda memajang foto aktivitas anak Anda di media sosial?
KOMENTAR
27 May 2015 - NurlaeliUmar
Mengunggah foto ke media sosial, awalnya karena bangga dengan perkembangan dan prestasi anak. Tapi setelah melihat tayangan di televisi atas beberapa kasus penculikan oleh orang-orang yang berkenalan di media sosial, sedikit di batasi saja.
26 May 2015 - Rury Paurisca
Sebagai seorang bunda, tumbuh kembang anak menjadi yang utama, dan tentu saja moment yang menggemaskan itu tidak mungkin dilewatkan begitu saja. Hampir setiap hari saya pasti upload foto si kecil di sosial media (path, facebook, atau instagram) dan i ...
26 May 2015 - risyagroove
Alasan saya mungkin lebih karena ingin mengabadikan moment ya moms, selain itu juga cara untuk mengabari sodara dan sohib tentang si kecil dan dari situ kita bisa bertukar kabar ya moms, apalagi saya pindah jauh dari kota asal saya :D



Majalah Edisi 22 (30 Mei - 5 Juni 2015) Femina  Edar 
Wednesday, 27 May 2015






  VIDEO