Food Trend
'Cipratan' Luar Ke Dalam

15 Sep 2013


Karena berpusat di ibu kota, banyak pengaruh budaya asing yang mewarnai kuliner Betawi. Peleburan kultur antara budaya Arab, India, Cina, Belanda, dan Portugis  tertuang tidak hanya di budaya asli Betawi, tapi juga  di bidang kuliner. Bila kita mencoba mengupas asal-usul masakan Betawi, kagak bakal ada abisnye! Namun, tidak ada salahnya bila kita mengulas kekayaan lokal khas milik kita, yang tidak bisa ditemukan di negara mana pun selain Indonesia! Menurut buku Hidangan Betawi yang ditulis oleh Ibu Wahyuni Mulyawati dan Ilse Harahap, banyak sekali pengaruh asing yang memperkaya hidangan Betawi.

  • Pengaruh Arab: Rempah-rempahan seperti kapulaga, kayu manis, wijen, dan cengkih termasuk pengaruh dari negara  ini. Selain rempah, minyak samin dan daging kambing juga termasuk dalam kategori pengaruh Arab. Soto Betawi misalnya. Hidangan kuah bersantan yang tersebar di   Kota Jakarta ini tidak afdal rasanya bila tidak menggunakan minyak samin sebagai salah satu bumbunya. Demikian juga dengan martabak. Makin banyak minyak samin yang dioleskan di atas kulit panasnya,  makin nikmat disantap.
  • Pengaruh India: Mirip dengan pengaruh Arab, rempah-rempah khas  India yang   banyak digunakan dalam masakan Betawi adalah kunyit, cabai kering, jintan, dan cengkih. Bisa dibilang, gulai adalah salah satu implementasi kari yang telah mengalami modifikasi nama dan pengadaptasian bumbu. Penggunaan susu dan santan pada hidangan Betawi, seperti soto, juga bisa dibilang pengaruh dari India.
  • Pengaruh Cina: Cina adalah negara pencipta mi  serta bihun. Yang paling terlihat nempel di masakan Betawi tentu saja dua bahan tersebut. Sajian seperti pecel bihun pada nasi uduk, ketoprak, dan soto mi  tidak akan lengkap bila kehilangan elemen karbohidrat tersebut. Laksa pengantin juga merupakan masakan khas Betawi yang   mendapat pengaruh dari Cina. Masakan berkuah yang menggunakan bihun sebagai salah satu bahannya ini sering dijumpai di acara pernikahan orang Betawi.  
  • Pengaruh Belanda: Tahukah Anda bahwa kata semur itu berasal dari bahasa  Belanda, smoor, yang artinya dimasak dengan api kecil. Teknik masak ini seperti  menjamur di kalangan Betawi dengan modifikasi berbagai macam bahan. Semur jengkol yang terkesan Betawi banget adalah salah satu contoh pengaruh Belanda dalam kuliner Batavia. Banyak juga jajanan pasar yang menggunakan bahan margarin, keju, susu, makaroni, yang merupakan pengaruh dari Belanda, seperti    risoles, dadar gulung, makaroni skotel, dan lain-lain.
  • Pengaruh Portugis: Alasan utama para penjajah ini ke Batavia memang untuk memperoleh rempah-rempah. Alhasil, pemakaian pala, lada, dan cengkih pun masuk dalam  hidangan Betawi. Teknik bumbu dibakar dan disangrai sebelum dicampur dengan racikan masakan lainnya ternyata juga warisan dari para penjajah Portugis. Siapa sangka, kebiasaan ibu-ibu di dapur rumah ini ternyata diturunkan dari kaum penjajah Portugis.




 

polling
Pertimbangan Dalam Memilih Kartu Kredit

Belakangan ini bank makin kreatif dan gencar dalam meluncurkan kartu kredit. Mereka pun bersaing memberikan berbagai fasilitas untuk menggaet pengguna baru.